Friday, April 23, 2010

Dia

Gambar ini adalah hak milik www.kartunisubi.com
dipetik daripada Majalah Aku, Dia & Test


Dia
Posted on March 8, 2009 by adzeezy.
Categories: Uncategorized.
Source: http://adzeezy.blog.friendster.com/


Hari itu, 25 Januari 2009, aku dan rakanku, baru sahaja keluar dari Pavilion, antara pusat membeli belah yang terkenal di ibu negara, Kuala Lumpur. Langit, petang itu, semakin suram, sarat dengan titisan air, sedari awal kami ke pusat bandar raya tengah hari tadi. Aku dan Fariq duduk sebentar di hadapan Lot 10, melepaskan lelah dan penat setelah habis merayau di sekitar Pavilion dan sebelum itu di Sungei Wang dan Times Square.

Ketika duduk di hadapan Lot 10, aku berasa seperti aku kehilangan sesuatu, kerana suasana hari itu seperti mengingatkan aku tentang sesuatu yang aku pernah alami sebelum ini, tetapi aku lupa lantaran dengan aktiviti harianku sebagai seorang pelajar IPTA, apatah lagi, aku kini pelajar tahun tiga, semestinya sibuk dengan tugasan dan aktiviti kelab yang semakin banyak, dengan tambahan ujian yang selalu membuatkan aku terlupa untuk makan dan minum, membuatkan aku sering sahaja demam kerana terlupa untuk mengambil khasiat yang sepatutnya aku perlu untuk menjalani kehidupan sebagai seorang pelajar.

Rintik-rintik hujan gerimis membasahi bumi Kuala Lumpur, walaupun tidaklah selebat mana tapi cukup untuk membuatkan umat manusia bergegas mencari tempat berteduh di sekitar bangunan yang indah di sekitar mereka.

Rintik-rintik gerimis yang mengenai wajahku, dengan sang camar yang tadinya girang berterbangan, kini mencari tempat berteduh sama seperti diriku, membuat pemikiranku tersentak seketika…. sedarkan aku akan sesuatu yang telah lama hilang dari hidupku….seseorang yang aku pernah aku sayang dan rindui sehingga kini…Ya Allah, bagaimana aku pernah terlupa 22 Januari lalu hari kelahiran dirinya yang ke 22? Saban tahun aku tak pernah lupa akan hari jadi dirinya, meski pun dirinya tiada di sisi ku, 4 tahun semenjak kali terakhir aku menemuinya, ketika di matrikulasi dulu, sebelum dirinya mengambil keputusan untuk belajar dalam bidang diploma di UiTM Shah Alam. Sekarang, aku tak tahu, apakah dirinya telah pun menamatkan pengajiannya sebagai seorang siswazah atau masih lagi sepertiku, bergelut dengan tugasan dan nota-nota kuliah yang bertimbun.

Senyuman dan tangisannya tika berpisah dari hidupku masih lagi kuingat sehingga kini dan akan sentiasa tersemat dalam lubuk hatiku yang paling dalam. Semangatnya ketika dirinya dilukai dan dihanyuti kedukaan masih lagi kupegang, kerana bagiku, dialah satu-satunya insan yang kukenali semuda itu yang mengalami pelbagai cabaran yang kurasa, aku sendiri sebagai seorang lelaki, aku tak mampu mnghadapinya. Dialah insan yang kusayangi, insan yang akan kurindui, juga inspirasi dalam menghadapi hidup di hari muka.

Namanya ada dalam setiap hari yang kulalui. Namanya sentiasa bermain dalam hatiku, senyumannya kerap membuatkan aku tersenyum sendiri, yang tanpa kusedari gelagatku sering diperhatikan oleh para pensyarah dan juga rakan-rakanku, yang membuatkan diriku sentiasa ditegur dan menjadi bahan gurauan dalam kelas, terutamanya Puan Fauziah, pensyarah subjek Geoteknik, ketika aku berada dalam tahun 2, yang sering menganggap aku sebagai ‘centre point’ kerana aku selalu sahaja mengelamun dengan tuala kecil yang kebiasaannya aku lilitkan di leherku. Dan setiap minggu, ada sajalah tentang diriku menjadi bahan bualan Puan Fauziah tentang diriku dalam kelas.
Namun, aku tak pernah ambil kisah, kerana aku seorang yang suka tersenyum, biarpun aku agak pendiam. Tetapi, menjadi bahan bualan dalam kelas cukup membuatkan telingaku merah, kerana malu, tapi tak apalah, bahagia jugak sebenarnya.

Ketika di sekitar Kuala Lumpur ini, membuatkan aku dapat merasai kehadirannya di segenap penjuru dan aku dapat rasakan dirinya pernah berada di sana menyusuri setiap jalan yang aku lalui, membuatkan diriku berasa amat merindui dirinya ketika aku berada di hadapan Lot 10 ketika itu. Ingin sekali aku menghamburkan air mataku kerana teramat rindukan dia, tetapi memandangkan aku sudah dewasa dan persekitaran awam membuatkan perasaanku tersekat di situ.

Namun hari itu aku mempelajari sesuatu, aku mampu melawan perasaan nuraniku, agar aku mampu hidup dengan merindui dirinya tanpa aku perlu berasa dirinya hilang.
Maafkan diriku bila aku ini tak pernah sempurna, dan bila diriku menjadi bisu, kerana diri ini ingin menyayangi dirimu atas kekurangan dirimu, tapi ku tak layak untukmu, kerana aku tak pernah mengatakan padamu, di sini, aku menunggu dirimu tuk kembali padaku, tuk aku ucapkan selamat tinggal yang sempurna, andai dirimu mahu pergi jauh dari diriku, dan kuingin ucapkan padamu, aku ingin kau tahu, akukan selalu menunggumu, sampai bila aku rasa aku mampu bertahan dan sampai waktu kau ingin kau ingin kau tahu, sepanjang hidupku. Aku tak akan pernah mampu tuk melupakan dirimu, saat kali pertama aku menatap wajahmu ketika itu, 18 Januari 2000, aku dan dirimu baru berusia 13 tahun, dan kini, telah 9 tahun berlalu, dan 22 tahun umur kita, aku ingin katakan, setiap saat bersamamu, adalah kenangan teragung dalam sanubariku…



ag Dzuladzeezy™ ๑۩۞۩๑ Dz ๑۩۞۩๑

12 comments:

✿ ~Mai.Nur.Deeja~ ✿ said...

cgt cday tp besh cgt huhuh..(T.T)

ag dzuladzeezy said...

sday ke?ade nangis x?haha

✿ ~Mai.Qadeeja~ ✿ said...

hahah sengal jewk!

ag dzuladzeezy said...

nappe?

✿ ~Mai.Qadeeja~ ✿ said...

xdew papela..menitis gak air mata bce ni huhu blew bkak blog nih dgr lgu usah lepaskan lak ag lar cday..(T.T)

ag dzuladzeezy said...

ala...jgnla sday2..hidup mesti terus...huhu

✿ ~Mai.Qadeeja~ ✿ said...

mstila kena terus xkn nk patah blik lak wahahaha

ag dzuladzeezy said...

ish...boleh pe buat u turn... :P

✿ ~Mai.Qadeeja~ ✿ said...

hahaha boleyh erk??ntla sy wt u turn lalala

ag dzuladzeezy said...

boleh, tapi jgn sllu...haha

✿ ~Mai.Qadeeja~ ✿ said...

haha okes!

ag dzuladzeezy said...

bagus2...
"p