Tuesday, June 7, 2011

Ketika Malam Menjelang...

Sejak aku masuk ke tingkatan dua, aku berasa menjadi seorang yang sangat penakut. Lebih-lebih lagi kalau tak dapat tidur malam. Setiap malam, aku akan tidur di bilik abang-abang aku. Abang sulung aku tiada di rumah, bekerja sebagai seorang askar. Abang kedua aku pula lebih suka tidur di ruang tamu. Kata mak dan abang sulung aku, banyak kejadian pelik yang mereka pernah alami di luar tingkap bilik itu. Kebetulan, bilik itu satu-satunya bilik yang berada di sebelah selatan, yang menghadap hutan belukar di belakang rumah. Bilik lain menghadap sebelah depan rumah.

Disebabkan sikap penakut aku yang keterlaluan itu, mak selalu memomok-momokkan aku dengan cerita misteri alam ghaib yang diceritakan oleh nenek kepadanya. Sebenarnya, aku memang seorang penakut sejak dari kecil lagi. Terbawa-bawa sehingga aku masuk ke tingkatan dua.

Pernah sekali mak menyuruh aku menyelak langsir rumah untuk melihat ke luar rumah, untuk melihat siapa yang datang setelah mendengar bunyi kereta yang berada agak hampir dengan rumah. Penakut punya pasal, kepala aku terhantuk pada jejaring besi yang dipasang pada tingkap. Esoknya, aku pergi ke sekolah dengan dahi yang lebam.

Kejadian pertama, semasa aku berumur sebelas tahun, darjah 5. Aku melihat satu cahaya kecil sedang bermain-main di celah-celah lalang di tepi rumah. Aku tegur cahaya itu, tapi nenek melarang aku. Katanya, malam-malam jangan disebut benda yang bukan-bukan.

Paling seram, masa aku di tingkatan dua. Pusing kanan, pusing kiri, mengiring, meniarap, panasnya… susah sangat nak tidur malam tu. Dah pukul dua pagi. Tiba-tiba, aku terdengar satu bunyi. Bunyi macam sebatang kayu dihentak ke lantai simen dan diikuti oleh bunyi rantai besi diseret. Tuhan sahaja yang tahu perasaanku masa itu. Apa yang aku lakukan ialah berdoa, selawat, dan membaca sedikit sebanyak ayat-ayat daripada surah al Quran yang kuhafal sejak dari darjah satu, sambil memeluk bantal dengan harapan aku tidak akan mendengar bunyi itu.

Menurut kakak sulungku, dia juga pernah dengar bunyi yang sama semasa sedang study untuk peperiksaan. Sepanjang ingatan aku, aku rasa aku pernah dengar sebanyak tiga kali bunyi itu, sampailah aku masuk ke tingkatan empat.

Perkara yang hampir sama berlaku keitka aku berada di Labuan, atau lebih tepat lagi di Kolej Matrikulasi Labuan. Pada masa tu, semua matrikulasi bercuti selama dua minggu sempena Tahun Baru Cina. Kebetulan, semua teman sebilikku berasal dari Kuching, maka mereka semua balik ke rumah, meninggalkan aku seorang di bilik yang aku kongsi dengan mereka berempat.

Selasa, malam Rabu. Disebabkan kebosanan, aku mengambil keputusan untuk mengulang kaji subjek Fizik dengan melakukan sedikit tutorial. Awal lagi kalau nak tidur, padahal dah pukul 2 lebih pagi. Tiba-tiba, aku terdengar anjing menyalak panjang. Aku buat bodoh je. Lepas tu, anjing-anjing tu senyap. Tak lama lepas tu, aku dengar lagi. Disebabkan aku dah tak tahan lagi, aku biarkan buku dan alat tulis di atas meja tanpa dikemaskan dan terus ke katil. Baru dalam seminit aku rebah di atas katil, aku tercium satu benda, wangi. Yang menjadi keanehannya, bau tu memang sama dengan bau deodoran yang aku guna. Tapi, aku memang tak pernah pakai kalau ada dalam bilik.

Lepas tu, bau wangian itu disusuli dengan satu suara...

Eeaaaaaa....

Eeaaaaaa....

Sayu, cukup menyeramkan aku. Rasanya, aku pengsan setelah dengar suara yang berada sangat dekat dengan telingaku itu. Sedar-sedar, dah pukul 10 pagi. Bangun pagi tu, barulah aku sedar, hanya ada dua orang sahaja yang mendiami arasa bawah blok asrama itu termasuk aku.

Februari 2010. Juga pada cuti perayaan Tahun Baru Cina. Jam hampir empat pagi. Kebosanan di hostel membuatkan aku mengajak seorang kawanku keluar ke Johor Bahru, merayau pada pagi-pagi buta itu. Menggunakan motosikal pinjam, aku berasa sedikit terganggu dengan keadaan lampu motosikal yang agak tinggi, biar pun lampu rendah dihidupkan. Aku mencadangkan kawanku agar berhenti di sebuah stesen minyak Petronas di Johor Bahru untuk membetulkan lampu itu.

Aku terperasan sesuatu, tidak jauh dari motosikal kami dan tempat kami berdiri. Aku dapat lihat satu 'benda' memakai baju seperti guni sedang berdiri, berpaling dari arah kami.

"Eh, dahlah. Aku rasa lampu ni memang tak dapat repairlah." Kataku kepada kawanku, mengajak dia balik, menyembunyikan keadaan yang sebenar. Sampai di kolej, barulah aku menceritakan hal yang sebenarnya.

Namun, perkara yang paing tak dapat aku lupakan ialah azan. Ada dua kejadian yang sama mengenai azan berlaku sepanjang umur hidupku. Pertama sekali di Labuan. Ketika itu, aku dan teman sebilikku sedang duduk di meja belajar, bersembang. Masih lagi awal untuk tidur, sekitar jam 11.20 malam. Teman sebilikku ini memiliki CD Player, dan pada malam itu, dia seperti biasa memainkan lagu-lagu dari pemain CD itu.

"Kau dengar tak tu Wandy?" Tanyaku padanya sambil memperlahankan bunyi yang keluar dari speaker.

"Azankan?" Aku bertanya lagi, untuk mengesahkan apa yang aku dengar.

"Takkan ada orang azan tengah-tengah malam macam ni. Suara budak kecik pulak tu."

Suara azan itu tidak terlalu kuat, sayup-sayup, mungkin agak jauh dari bilik tingkat bawah kami. Sampai sekarang aku masih tertanya-tanya, siapakah yang mengalunkan azan pada waktu itu, dan selepas itu, tiada lagi azan yang kami dengar di luar waktu awal solat.

Kejadian kedua berlaku pada tahun 2007. Cuti Tahun Baru Cina. Aku dan beberapa orang teman sekolej melakukan aktiviti memanjat gunung di Negeri Sembilan, Gunung Datuk. Tiada kejadian aneh berlaku sepanjang pendakian gunung itu. Kejadian aneh hanya berlaku pada hari kedua, iaitu hari terakhir, di mana pada masa itu, aku dan teman-teman lain sedang mengambil gambar kenangan di atas gunung.

Cuping telingaku menangkap suatu bunyi. Azan. Yang menjadi keanehannya, siapa yang sedang mengalunkan azan pada jam 1140 pagi? Azan itu juga dapat didengari oleh beberapa orang kawan yang berada bersebelahan ketika sedang bergambar di kawasan perkhemahan gunung itu.

Sampai sekarang, kejadian-kejadian ini masih menjadi tanda tanya...


Bersambung....









2 comments:

Amna.Qadeeja said...

haha skrg bkn maen berani dgr citer antu lewat2 mlm kan ;D

btw, rambut kat header buruk.. =p

Pak Syahot said...

seronook bce citer ni....agk seram jgk la yg bau wangi dgn suare tu....huhu